25 Ogos 2008

AMELINA......CATATAN 1



Satu hari, seorang teman (Syed Mustaffa) telefon: "Ruslan, saya ada nak rekomen seorang penyanyi dari Nilai. Boleh ke?" Saya kata, "bolehlah. Suruh dia datang ke ofis di Tingkat 9 MUI Plaza, Jalan P. Ramlee, Kuala Lumpur".
Selang beberapa hari kemudian, datanglah seorang perempuan dengan beberapa orang sanak saudaranya. Orangnya berkulit putih. Wajah macam budak Cina. Mata sepet sikit. Rambut mencecah bahu.
"Nak nyanyi lagu apa?" Saya tanya. Dia tersengeh malu-malu. "Apa-apa pun boleh", kata dia. Saya cari muzik minus one yang ada dalam stor pejabat. Saya terjumpa salah satu lagu Dayangku Intan.....(lupa lak judulnya!). Dia pun nyanyilah.......waktu itu ada Shamsudin Sidek. Ada Zaini Nordin (sekarang dah kerja dgn AirAsia). Ada juga Datuk Nasser Abu Kassim (pun ikut Datuk Tony kerja dgn AirAsia). Rata-rata komen mereka.......boleh tahan je!
Seminggu lepas tu, ada teman saya datang dari Bandung, Indonesia. "Lan, saya ada projek disko dangdut. Kamu cari penyanyi. Muzik dah siap". Kata Yanuar, teman dari Bandung. Saya lantas teringat budak perempuan yang datang dari Nilai tempoh hari. Saya telefon emak saudara dia. Esoknya dia datang ofis. Kali ni dia bawa emak dia. Saya bagi dengar muzik yg member saya bawa dari bandung. Disko dangdut. Mulanya dia tak nak! Setelah pulang ke rumah, emak dia pujuk dia suruh try nyanyi lagu disko dangdut. Mana tahu ada tuah, kata emaknya.
Sebulan saya bagi masa suruh dia hafal melodinya. Kemudian saya mulai buat rakaman vokal di sebuah studio di Seremban. Tiap hari saya berulang alik dari Kuala Lumpur ke Seremban. Dan beberapa lagu saya buat rakaman di studio Booty Boys di Jalan Pahang. Bila semua rakaman vokal dah siap, saya mulai mixing di studio Booty Boys. Mr Loh Swee Fah, orang lama dalam dunia rakaman jadi tukang mix. "Wah ini lagu banyak syok oooooo...." saya teringat lagi kata-kata Mr Loh. "Mana you mau jual ini master?" Dia tanya saya. Saya jawab pendek, "Belum tau lagi!".
Saya bawa master yang sudah siap mixing jumpa Nasser Abu Kassim (waktu itu dialah A & R (Bhg Melayu) di Warner Music. Dia reject master yang saya bawa. Sakit telinga dia dengar dangdut! Saya bawa lagi master tu ke beberapa syarikat rekod lain, termasuk PolyGram (Billy), BMG (Aziz Bakar), Sony Music (Johari Teh), Life Record (Ramli S.).....malah ke syarikat rekod kecil pun, saya bawa. Semuanya tak nak. Apalagi, penyanyinya budak baru....tak ada nama lagi.
Saya hampir-hampir putus asa. Terakhir sekali, saya tebalkan muka jumpa Tony Fernandes. Agaknya....kerana bunyi tabla, dia pun setuju. Tambah pula saya jual murah.....RM25ribu termasuk artis! On the same day, Tony bagi saya cek RM25ribu. Saya terus langsaikan segala hutang-hutang studio, hutang Sukma Maulana (tukang buat muzik) dan duit member saya, Yanuar. Selebihnya tersisa RM2ribu buat saya. Heheeee...........
Dari situlah bermulanya langkah AMELINA sebagai penyanyi dangdut...........
(bersambung................)

1 ulasan:

ubey berkata...

google2 akhirnya dpt gak cite dr penerbit sendiri. tq uncle